Menu

Mode Gelap
Yayasan Nuraini Najamudin Raih Penghargaan The most Excellent Islamic Foundation 2022 dari CISA London

Kota Bandung · 8 Sep 2020 00:06 WIB

117 Pegawai Pemkot Bandung Positif Corona


 117 Pegawai Pemkot Bandung Positif Corona Perbesar

BANDUNGNEWS.ID- Sebanyak 117 pegawai di lingkup Pemerintah Kota Bandung terkonfirmasi positif Covid-19. Hal tersebut didapat berdasarkan hasil tes usap yang dilakukan kepada 1.900 pegawai.

Koordinator Bidang Perencanaan Data, Kajian dan Analisis Gugus Tugas Percepatan Penangan Covid-19 Kota Bandung, dr. Ahyani Raksanagara mengungkapkan, pemeriksaan secara masif dilakukan sejak 27 Agustus 2020 kepada pegawai di lingkungan Pemkot Bandung. Pemeriksaan dilakukan kepada pegawai bestatus Aparatur Sipil Negara (ASN) atau bukan.

“Dipilih orang yang mobilitas banyak bertemu orang,” katanya kepada Wartawan melalui sambungan telepon, Senin (7/9/2020).

Ahyani mengungkapkan, hingga saat ini 117 pegawai tersebut telah melakukan isolasi mandiri di rumah dengan tetap berkoordinasi dengan pihak Dinas Kesehatan Kota Bandung. Ia mengungkapkan kebayakan pegawai yang positif merupakan kategori Orang Tanpa Gejala (OTG).

Baca Juga:  Sejumlah Objek Wisata di Bandung Kembali Ditutup

“Saat ini isolasi mandiri di rumah masing-masing, dengan tetap koordinasi dengan Dinkes, kebanyakan OTG, mereka pada ngantor. Lebih 80 persen covid-19 tidak menunjukkan gejala, yang ketemu 80 persen tanpa gejala dan tidak ditemukan gejala berat,” katanya.

Dari hasil penelusuran epidemiologi, pihaknya mengungkapkan kebanyakan dari mereka yang terpapar pernah melakukan kontak erat. Terjadi pola penyebaran transmisi lokal.

Pelayanan di kantor-kantor yang pegawainya positif, kata Ahyani ditutup sementara hanya untuk dilakukan desinfeksi. Ia memperkirakan proses tersebut memakan waktu paling lama 3 hari.

“Pelayanan itu ditutup hanya untuk dilakukan disinfektan, paling lama tiga hari dibersihkan ruangan ditutupnya itu untuk melakukan sterilisasi, yang positif isolasi mandiri dan negatif diatur seusai perwal mengurangi jumlah mengatur ventilasi dan mengatur jarak,” katanya.

Baca Juga:  Jadi Juara Umum, Pemkot Bandung Berikan Kadeudeuh Kepada Kafilah MTQ

Banyaknya penyebaran kasus pada lingkup perkantoran di Kota Bandung, tidak mengubah status Bandung yang masih berada di zona oranye. Penemuan kasus positif ini menurutnya sebagai wujud komitmen Pemkot untuk terus melakukan tracing.

Pihaknya juga menghimbau kepada masyarakat agar tetap menerapkan protokol kesehatan, karena penyebaran tidak hanya terjadi di lingkup perkantoran.

“Upaya kami menahan laju dan penyebaran di masyarakat, yang paling utama semua masyarakat karena aktivitas bukan hanya kantor saja jadi yang utama seluruh masyarakat baik di dalam rumah maupun di luar melaksanakan protokol kesehatan memakai masker, berjaga jarak memakai masker,” katanya.

Baca Juga:  Hari Kanker Sedunia 2021: YKI Bandung Sambangi Para Penyintas Kanker

“Sangat memohon dukungan dari masyarakat termasuk para pelaju aktivitas, dijaga betul maka potensi penyebaran akan berkurang,” tambahnya.

Hingga saat ini angka reproduksi virus di Kota Bandung masih dibawah 1, namun masih sangat dinamis naik turun tergantung temuan kasus positif.

“Kemarin, 6 september 0,93. sebelumnya 0,80 sekian artinya itu harus semua waspada ini AKB,” katanya.

Pihaknya juga mengingatkan kontak erat merupakan orang yang melakukan tatap muka berdekatan dengan kasus positif raidus satu meter waktu kebih dari 15 menit tanpa pengamanan.

“Sentuhan langsung dari pasien karena misal pasien bersin dan kita gak cuci tangan,” tandasnya. [Red]

Artikel ini telah dibaca 6 kali

badge-check

Penulis

Baca Lainnya

Digelar di Ponpes Miftahul Huda, GMP Berbagi Berlangsung Khidmat

28 November 2022 - 23:25 WIB

GMP Berbagi

Bantu Rakyat Kecil, GMP Karawang Gelar Bazar Sembako Murah

27 November 2022 - 14:11 WIB

Jabar MoU dengan Pemerintah Pusat, Komitmen Pengelolaan Sampah Citarum

19 November 2022 - 07:46 WIB

Ridwan Kamil Minta Polemik Pembangunan Masjid Margonda Depok di Musyawarahkan Sebaik Mungkin

18 November 2022 - 08:08 WIB

GMP Jabar Gelar Program Peduli Kasih, 100 Warga Ikuti Pengobatan Alternatif Gratis

13 November 2022 - 11:24 WIB

Wagub Jabar Lepas Ekspor Tanaman Hias di CPF 2022

11 November 2022 - 12:28 WIB

Trending di Jabar