Menu

Mode Gelap
Yayasan Nuraini Najamudin Raih Penghargaan The most Excellent Islamic Foundation 2022 dari CISA London

Jabar · 2 Okt 2020 13:16 WIB

Keterbukaan Pesantren Penting Untuk Antisipasi Penyebaran Kasus COVID-19


 Keterbukaan Pesantren Penting Untuk Antisipasi Penyebaran Kasus COVID-19 Perbesar

KOTA TASIKMALAYA. Wakil Gubernur (Wagub) Jawa Barat (Jabar) Uu Ruzhanul Ulum menekankan pentingnya keterbukaan pimpinan dan pengelola pondok pesantren (ponpes) dalam mengantisipasi penyebaran kasus COVID- 19 di pesantren.

Kang Uu pun menginstruksikan para pimpinan dan pengelola ponpes untuk segera berkoordinasi dengan Gugus Tugas Percepatan Penanggulangan COVID-19 atau Dinas Kesehatan setempat jika di lingkungan ponpes ditemukan adanya gejala penularan virus SARS-CoV-2 penyebab penyakit COVID-19.

Baca Juga:  Iis Turniasih Ajak Saling Mengingatkan Protokol Kesehatan

“Jika terjadi gejala COVID-19, diharapkan para kiai dan pimpinan ponpes untuk tidak segan melapor kepada Gugus Tugas setempat,” ucap Kang Uu pada agenda “Silaturahmi Pimpinan Pondok Pesantren se-Kota Tasikmalaya dalam rangka Peningkatan Kewaspadaan Pondok Pesantren dalam Menghadapi COVID-19” di Gedung Dakwah Kota Tasikmalaya, Kamis (1/10/2020).

“Pimpinan ponpes jangan menyembunyikan kalau di lingkungannya ditemukan kasus positif,” tegasnya.

Adapun sebelumnya, diketahui terdapat kasus positif COVID-19 di ponpes di Kabupaten Kuningan dan Kota Tasikmalaya. Kang Uu berharap, kasus COVID-19 tidak terjadi lagi di seluruh ponpes di Jabar.

Baca Juga:  Polisi Luncurkan “Mobile Covid-19 Hunter” Untuk Jaring Warga Tak Bermasker

Untuk itu, sosok yang juga Panglima Santri Jabar ini mengingatkan pengelola ponpes untuk terus memperketat penerapan protokol kesehatan 3M di lingkungan ponpes. 3M yakni memakai masker, menjaga jarak, dan mencuci tangan dengan sabun dan air mengalir.

Kang Uu menambahkan, kewaspadaan serta upaya proaktif ponpes dalam hal pengetesan serta koordinasi dengan Gugus Tugas maupun pihak terkait juga menjadi kunci dalam upaya memutus mata rantai penyebaran COVID-19 di lingkungan ponpes.

Baca Juga:  Kegiatan Belajar Tatap Muka di Pesantren Husnul Khotimah Kuningan Dihentikan

“Harapan kepada seluruh pondok pesantren memperketat protokol kesehatan baik oleh para santri dan ajengan di kompleks pesantren juga selalu melakukan pola hidup bersih dan sehat,” ujarnya.

(Mil)

Artikel ini telah dibaca 3 kali

badge-check

Penulis

Baca Lainnya

Weni Dwi Aprianti Minta Pemerintah Prioritaskan Kesehatan Pengungsi Gempa Cianjur

9 Desember 2022 - 10:12 WIB

DPRD Jabar Minta Pemprov Gali Potensi Alam Guna Tingkatkan PAD

9 Desember 2022 - 09:58 WIB

DPRD Jabar Kutuk Keras Aksi Bom Bunuh Diri di Polsek Astanaanyar Bandung

9 Desember 2022 - 09:38 WIB

DPRD Jabar Ungkap Kekurangan Penataan Kawasan Cihideng Tasikmalaya

7 Desember 2022 - 17:24 WIB

Minim Sosialisasi ASO, DPRD Jabar: Padahal Program Strategis

7 Desember 2022 - 17:11 WIB

Fraksi PKS DPRD Jabar Minta Anggaran Tanggap Bencana Ditambah

7 Desember 2022 - 16:48 WIB

Trending di Jabar