Menu

Mode Gelap
 

Jabar ยท 3 Des 2021 07:23 WIB

PKBI Cabang Purwakarta dan KPA Siap Berkolaborasi Tuntaskan Kasus HIV/AIDS di Purwakarta


 Perkumpulan Keluarga Berencana Indonesia (PKBI) Cabang Purwakarta dan Komisi Penanggulangan AIDS (KPA) Purwakarta. Perbesar

Perkumpulan Keluarga Berencana Indonesia (PKBI) Cabang Purwakarta dan Komisi Penanggulangan AIDS (KPA) Purwakarta.

BANDUNG NEWS – Perkumpulan Keluarga Berencana Indonesia (PKBI) Cabang Purwakarta dan Komisi Penanggulangan AIDS (KPA) Purwakarta, hingga saat ini terus berkomitmen dalam penanggulangan dan pencegahan HIV dan AIDS di Kabupaten Purwakarta, Jawa Barat (Jabar).

Pasalnya, kedua lembaga tersebut belum lama ini telah melakukan deklarasi penandatanganan Pentahelix, yang diselengarakan pada 28 Oktober 2021 lalu.

Sekretaris PKBI Purwakarta, Abdul Muit menyampaikan, PKBI Purwakarta menilai dengan adanya komitmen Pentahelix ini agar terjadi kolaborasi yang utuh dan sinergis dalam memutus mata rantai penularan HIV dan Aids di Purwakarta.

Baca Juga:  Ridwan Kamil dan Kepala Daerah Bodebek Sepakat Terapkan PSBM

“PKBI berperan penting dalam pemutus mata rantai tersebut dengan menusuk melalui penjangkauan pada masyarakat KIE (Komunikasi Informasi dan Edulasi) pada masyarakat dengan penggutan kelembagaan dengan KPA Purwakarta,” ujar pria yang akrab disapa Kang Muit, saat rapat koordinasi di Kantor KPA Purwakarta, pada 2 Desember 2021.

Dia menjelaskan, tujuan kolaborasi pentahelix merupakan langkah strategis antara akademisi, pihak swasta(bisnis), komunitas (masyarakat), pemerintah (government) dan media melalui PKBI Purwakarta dan Komisi Penanggulangan AIDS (KPA) sebagaimana termaktub dalam Peraturan Menteri Dalam Negeri Nomor 20 tahun 2007 menjadi sangat penting dan strategis untuk mewujudkan Ending AIDS 2030 di Jawa Barat.

Baca Juga:  Libatkan 14.500 UMKM, Gernas BBI jabar Resmi Diluncurkan

“Penanggulangan HIV/AIDS ini salah satu tugas dari PKBI Purwakarta. Makanya kita berkolaborasi dengan KPA Purwakarta untuk memutus mata rantai penderita HIV/AIDS di Purwakarta,” ujar Muit.

Hal senada disampaikan Pengelola Program KPA Purwakarta, Sobur mengatakan, keberadaan PKBI Purwakarta sangat di butuhkan untuk menguatkan kinerja KPA Purwakarta.

Sebagaimana diketahui, sambung Sobur menyampaikan, temuan kasus HIV dan AIDS di Kabupaten Purwakarta jika diakumulasikan data yang masuk sampai September 2021 sebanyak 850 orang yang terpapar.

Baca Juga:  Halal Bihalal dengan Budayawan Sunda, Ridwan Kamil: Kita Sepakat Lestarikan Karya di Majalah Mangle

Sedangkan untuk Tahun 2021 dari Januari sampa september, sebanyak 85 orang yang terpapar HIV dan AIDS. Sumber data tersebut di himpun dari Dinas Kesehatan (Dinskes) Purwakarta dan Pokja Layanan HIV/AIDS RS Bayu Asih.

“Program HIV dan AIDS bisa tuntas apabila bersatu utuh bersama dalam memerangi bahaya Penularan Virus tersebut,” pungkasnya.

Artikel ini telah dibaca 7 kali

badge-check

Penulis

Baca Lainnya

Hari Jadi ke-77 Provinsi Jawa Barat: Momentum Penghormatan Kepada Para Pendahulu Pejuang Provinsi Jawa Barat

19 Agustus 2022 - 14:48 WIB

DPRD Jabar Apresiasi Surat Edaran Siaran Keagamaan KPID Jabar

18 Agustus 2022 - 18:39 WIB

Genap Berusia 6 Tahun, MEDIAJABAR.COM Gabungkan Jurnalistik dengan Sistem Teknologi Digital

18 Agustus 2022 - 11:07 WIB

Dihadiri Bupati Anne, DPRD Purwakarta Gelar Rapat Paripurna Terkait 2 Raperda

17 Agustus 2022 - 18:49 WIB

Wagub Jabar Dukung Program 5.000 Wirausaha Baru dan 1.000 Perempuan Pengusaha di Kota Depok

16 Agustus 2022 - 11:00 WIB

Ridwan Kamil Hadiahi 72 Pengantin Baru Honeymoon di Hotel Berbintang

16 Agustus 2022 - 10:30 WIB

Trending di Jabar